Saturday, November 10, 2012

malu adalah kuman


saat mentoring kuliah dulu..saya teringat untaian mutiara dari pementor saya:

malu berbuat kebaikan adalah kuman.
malu berbuat kejahatan dalam iman


setuju atawa tidak dengan pernyataan tersebut..
yaaa..terserahlah..tapi saya setuju.. :P



Rasulullaah pun pernah mengatakan bahwa salah satu dari perhiasan iman adalah malu.beliau pun dikisahkan sebagai tipikal yang pemalu. bahkan dikatakan bahwa beliau lebih pemalu dari pada gadis dalam pingitan.

Ustman bin affan pun adalah sahabat nabi yang pemalu luar biasa. hingga Rasulullah mengatakan bahwa malaikat pun malu kepadanya.

sesungguhnya, ungkapan orang2 dan ucapan nabi-nabi terdahulu adalah jika kamu tidak malu..berbuatlah semau mu. [HR. Bukhari]

yupz..
malu adalah perhiasan iman. tapi tetap saja malu mesti harus n kudu ditempatkan pada tempat nya kan..
misalnya:
  • hendak mencuri, malu..
  • g sholat..malu..
  • jumatan masih keluyuran di jalan..malu..
  • mau nyontek pas ujian..malu..
  • datang telat ke sekolah..malu..
  • pulang terakhir krn terakhir yg nyelesaian tugas..malu..
  • g buat pe-er..malu..
  • disuruh bu guru berdiri krn g hafal vocab..malu.. :D

nah..malu yang seperti itu perlu dilestarikan es..


tapi klo malu disuruh maju ke depan..malu disuruh adzan pas dzuhur berjama'ah..malu diminta mimpin acara kajian Risma..
beuhhh..itu perlu dihabiskan sampai ke akar-akarnya..

klo masih malu untuk hal2 yang baik..maka PAKSA-kan diri memulainya..
malu sholat dzuhur di sekolah..PAKSA-kan sholat..
malu pake jilbab..PAKSA kan pake jilbab..
malu jadi MC pas kajian..PAKSA-kan jadi MC..

yaa..mungkin awalnya akan grogi..salah kata sana sini..malu juga waktu minta izin keluar sama bapak/ibu guru..tapi trust me! itu cuma awalnya aja..selanjutnya..Lancaaarrr..

karna apa??
bisa karena biasa..

maka..biasakan lah datang tepat waktu wlw dipaksakan bangun lebih pagi..
biasakan g nyontek sana sini wlw nilai 3 menari-nari..
biasakan tampil n bicara di depan kelas atau pas kajian..wlw kata-kata msh belepotan sana sani..

dan kan tiba masa..kita terbiasa menempatkan malu pada tempatnya..

dicoba ya..
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment