Sunday, November 13, 2011

tentang pernikahan [lagi]

"itu..mbk nya mau salam..pengantin laki nya juga.."

"itu..kan g rebana-an (baca= nasyid-an)..tu tamunya pada dangdut-an.."

"temen ngaji ayuk kan itu..dia ja mau salaman..knp ayuk g?? dia kan lebih tua (baca=senior)..."

dowhhhh...banyak lah 'itu..itu...' lainnya yang keluar spanjang perjalanan pulang dari menghadiri walimahan teman..


bukan sengaja diajak sich..tapi orang tua yang nikah itu juga teman bunda di tempat kerja..
g janjian juga pergi ke walimahannya..'nemu' bunda dah duduk manis di sanaaaaa...eheh8

klo bunda g kenal orang tuanya..g akan ghina ajakin ke walimahaaaannnnnnnn..
dah ketebak akan ada banyak tanya yg akan ditembakan bunda terkait walimahan..apalagi kalo bunda tau itu walimahan "teman2"..tapi klo walimahannya 'pas mantab'..smangad sangad dahhhh...wlw bunda g pernah ketemu ma yg punya hajatan..ehhe8 kan bisa skalian promo walimahan syar'i.. :D
*tapi dah lama g nemuin yg 'pas'..mmm


sebenernyaaa..ghina jg g tw seperti apa persis nya walimahan yg syar'i itu..
tapi seingat ghina..walimahan tempoe doeloe itu..
>>tamu laki2 n wanita nya di pisah..klo g bisa pake hijab nyata..dikondisikan tempat duduknya..misal kiri laki2..kanan wanita..
*malah pernah liat tamunya dipisahkan tembok rumah..wkwkwkwk upz

>>pengantinnya g 'dipajang' di arena resepsi..jadi klo pas antri salaman..tamu nya nemuin pengantin di dalam rumah yg punya hajatan..klo pun di pajang di luar..itu berarti tamu nya terpisah hijab..terkondisikan dengan baik..
*pernah ada mbk2 yg pura2 sakit krn g mw dipajang..pake acara collaps pulak ixiixixi
ada juga mbk2 yang h-1..makan es malem2..makan mangga maseeeemmm..jadi esok nya diem di kamar duank..wkwkwkkw rada mendzalimi diri sich..tapi saluuuttt ma tekadnya d^_^b

>>trus..biasa nya resepsi itu ada hiburan kan ya..nah..klo biasa nya kan 'organ tunggal'..trus dangdut-an..ahha8 g bisa dipungkiri lagi 'dangdut is the music of my country...'
belum lagi tamu2 nya ikutan naik panggung..klo nyanyi aja sich gpp..tapi ini...?? g goyang g seru.. 
udah gitu..g cukup nyanyiin satu lagu..dowhhhh
nah..stau ghina..yang syar'i itu tanpa musik..klo pun ada ya rebana-an..klo skrng ya nasyid-an..

>>tamu yang diundang..bukan hanya dari klangan kaya..tapi para dhuafa juga..
nah klo skrng ini..malah sngaja buat meja VIP..biar amplop nya VIP juga kali yaaa... -_-"


yaaaa..mungkin g bisa juga dipaksain harus gitu mutlak..mungkin keluarga yang belum terkondisikan dengan baik..ato lokasi walimah yg g memungkinkan.. (klo gedung kan lebih gampang di-setting)..tapi apa bener2 g ada yg bisa diselamatkan termasuk g salaman dg mereka yg bukan mahram??
*g jeleous apa tu yang di sampingnya yaaaa..mmm



dowhhhhh..sotoy sangad ya sayaaa..ahahah8

tapi menurut ghina sich..pernikahan itu puncak evaluasi 'belajar'..
apakah hasil 'belajar' kita dah mampu kita sampaikan dengan baik ke keluarga kita..dan juga di lingkungan sekitar...ato msih perlu remid..

kan percuma juga kita keluar rumah..lamaaaa...jauhhhh..tapi ternyata kita g bisa diterima dengan baik oleh orang2 terdekat..bahkan utk sekedar melangsungkan walimahan yg kita impikan pun kita mesti adu argumen dulu..
trus..krn merasa kecil..g baik mlawan ortu..akhirnya kalah..

mmm..dan ketika walimahan yg kita gelar tak ada bedanya dg teman2 yg 'belum belajar'..di saat yg bersamaan..apa g limbung juga ya tu apa2 yg kita gaungkan slama ini..



Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment