Friday, March 11, 2011

afwan..ana jatuh cinta..


“rindu mi..rinduuuuu…”

Tangis pun pecah dalam curhatnya malam itu..
Seorang sodari yg ghina kenal sebagai sosok yg tangguh..tapi ternyata..
“iya…ini salah..tapi tak ada kah pengampunan dari mereka, mi? kami sudah lama tak saling kontak lagi tapi kenapa sindiran masih mengejar2?? Mengapa gosip2 tak sedap masih berbayang?” Tanya nya masih dg terisak.
Astaghfirullah…ghina pun bingung mau bilang apa..mau tanggapi gimana..
Memank terkadang terlalu cepat memvonis tanpa mau tau rasionalisasi..atau memank tak perlu rasionalisasi untuk masalah hati seperti ini…
Entahlah..
Hanya saja..iba terasa

Bukan satu dua kasus seperti ini…
Seorang du’at..mereka juga insan dg fitrah rasa sayang..ketika rasa memuncak..tak terbendung dan terucap..terbuai rasa…
Lalu hidayah masih setia..alhamdulillaah..
Tapi ternyata…
“ahhh…liat aja ntar klo ngundang walimahan..pasti dg yg kemarin itu kan…”
“eh ukhtiy..kapan ni ngundang? Kan dah ada tambatan hati ni…buruan…tunggu apa lagi coba..”
Ini yg lebih sakit lagi
“ukhtiy..ana denger berita ttg nt…kebetulan percetakan ana lg promo…cetak undangan di tempat ana aja lah ya…diskon khusus untuk nt ukh..”

Kenapa ketika ada mereka yg terketuk kembali setelah terdiam sejenak karna terbuai rasa ingin kembali…penerimaan kita tak terasa hangat..tak bersahabat…
Apa salah nya juga sich klo ternyata mereka yg pernah tergoda rasa..lalu kembali..Dan ternyata di kemudian hari kembali dalam ikatan yg suci..
Bukan menyalahkan sesiapa..sadar diri ini pun pernah melakukan hal yg sama..ada penolakan yg entah kenapa walau tlah ber-huznudzon sekuatnya..tetap saja berad untuk ceria di hadapannya.. (afwan jiddan ukhtiy…)
Tapi dicurhatin seorang adik malam itu membuat berpikir ulang..

Sungguh..
Bukan gampang menahan kerinduan..
Bahkan pak Mario teguh pernah berkata, “Pilu nya cinta itu karena Rindu..tapi rindu pula lah yg menghidupkan denyut cinta”
Iya. Ada getar rindu yg teramat berad di rasa nya ketika itu..
Perang bathin antara yg hak dan nafsu karna cinta nya belum lagi pada tempat dan waktu nya..
Berad.
Terasa begitu menyesakan hingga ia sesegukan berulang ulang..berikut istighfar..

Duhai kawan..
Tak terpikirkan oleh kita jika sebenarnya mereka, sodara/I kita itu juga tengah berjuang??
Berjuang menahan nafsu nya..
Berjuang mempertahankan iman nya yg terguncang rasa..
Berjuang melawan pilu nya rindu pada si dia…
Berjuang bangun setelah ia jatuh dalam cinta nya yang belum tepat atau mungkin memank tak tepat..
Duhai kawan..
Haruskah mereka dikucilkan..
Haruskah mereka diperbincangkan aib nya yg mereka sendiri berupaya memulihkan nya..
Haruskah??


Ghina mulai berpikir..
Kalau ternyata ghina yg di posisi yang men-curhat-I ghina malam itu…
Robbiy…
alangkah sesaknya dada…
Alangkah gelapnya dunia tanpa saudara…
Alangkah sakitnya melangkah ketika tiap langkah ada lah tatapan penuh dugaan..



**masih belum menemukan solusi tepat untuk seorang ukhtiy yg berduka dalam perjuangan nya mengembalikan izzah dan iffah