Wednesday, November 10, 2010

coba pikirkan lagi tentang ini..

check this picture out..


gambar di atas adalah patok jarak yg berada tepat di depan bangunan sekolah tempat saya mengajar..SMKN 1 Padang Ulak tanding..photo itu baru saja saya ambil hari ini krn memang baru diperbaharui kemarin..

see??
jarak dari ato ke BKL (=Bengkulu) adalah 129 km..
dari/ke Curup..48km..
sedang dari/ke Linggau...10km saja..

jadi wajar dunk klo saya refreshing ke Linggau hari ini...heheh8

mmm..ini bukan tentang pembenaran perginya saya ke provinsi tetanggaa hari ini di jam aktif sekolah..tapi lbh jauh lagi..ini tentang integritas warga..
*dewh bahasan na..


tak terlalu berlebihan rasanya..mengingat masih hangatnya wacana pemekaran Padang Ulak Tanding (selanjutnya pake PUT saja lah ya... :D) pasca dilantiknya Bupati baru Rejang lebong, Curup..
wacana yg dihembuskan sebagai 'peminimalisir kekecewaan' klompok X ini..sebenarnya juga sudah diminimalisir oleh pemerintah..
dulu c mw nya mereka PUT pisah dari Bengkulu..truz menggabungkan diri ke kab.Musi Rawas, Sumatra Selatan..

heww...g kbayang klo usul awal itu disetujui..alangkah kecilnya provinsi bengkulu ini nantinya..

tapi tapi tapi..
liat lah kenyataan nya ni..
saya saja yg pegawai pemerintah..msh juga merasakan klo pemerintah seakan meng-anak-tiri-kan kami yg di ujung2 perbatasan..

sejak pertama ngajar aja misalnya ni..
awal masuk itu..seminggu setelah ngajar..ada sidak dari pengawas pendidikan..
teman2 di pusat dan sekitarnya..mereka dikunjungi..dievaluasi..dilihat kelengkapan administrasi ini itu sampai ke perangkat pembelajran tiap guru..dikhususkan lagi guru2 baru..

saya dan kwn2 di sini??
hadewhhh..boro2 ditanya RPP dkk...dijenguk aja kagak..hufhhh
>.<

pengawasnya c datang memang..tapi di ruang kepala sekolah doank..
blm lagi teh siap disajikan..ehhh dah pamit pulang bye bye..

nah nah nah..
klo kami saja yg masih berhubungan langsung dan rutin dg pihak pemerintah merasa seperti ini..
bagaimana dg rakyat yg di bawah bawah itu coba??
mmm...

misalnya saja ini..
bapak yg mendiami perumahan sekolah kami..menafkahi keluarganya dg berjualan sayuran..
ke mana ia??
ke linggau..
ya iya lah..secara mw ke curup dah abis waktu braopa jam coba?/

ato anak ibu yg berjualan di kantin sekolah kami itu..
dia menyekolahkan anak2 nya ke sekolah di Linggau..
knp??
ya krn skolah linggau lbh dekat dr rumah mereka di banding sekolah di Curup wlw mereka tetap berstatus warga Curup..legal tu di KTP nya..

nah..klo hampir smw aktivitas kehidupan masyarakat sini lbh bnyk di lakukan di rumah tetangga..ini merawankan kuatnya integritas mereka juga dunk nanti2 nya..

ayo pak pemerintah..apa ni kebijakan anda??
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment